jangan-takut-jaga-ibu-ayah-uzur

Jangan Hilang Ikhlas Jaga Ibu Sakit Tua

Kerana ibu itulah yang melahirkan suami saya. Anak lelakinya yang kemudian berjodoh dengan saya. Menukar status saya dari seorang gadis-gadis kepada isteri.

Maka, selayaknya untuk saya hormati dan kasihani. Sebagaimana, kasihnya dia menjaga suami ketika anaknya itu masih kecil. Lalu, mendidiknya menjadi anak lelaki yang baik budi.

Kalau isteri itu tak meletakkan tempatnya di sisi suaminya. Siapa lagi kan?

Dan sebab itulah, dengan rela hati saya menukar status kerjaya dari seorang wartawan yang bebas bergerak ke sana sini. Menjadi penulis digital yang cuma duduk rumah.

Serampang dua mata, menjaga ibu mentua yang ketika itu diuji sakit dementia di penghujung usianya.

Percayalah, ujian menjaga orang tua yang sakit itu tetap akan mana-mana anak-anak yang masih punya ibu bapa akan lalui.

Rupanya tiga tahun lebih bersama-sama en Yem mengharungi susah senang berdua. Berlima (campur anak-anak) sebenarnya, menjadikan kami lebih bersyukur melalui rutin-rutin hidup serba mencabar ini.

Takut Susah Jaga Ibu Sakit ?

Satu hari, entah macam mana tiba-tiba terberbincang dengan En Yem pasal ‘jangan takut susah jaga mak ayah’ ini.

Lagi-lagi bila ibu sakit itu sudah uzur dan lanjut usianya; melepasi tahap warga emas yang semua urusan diri dah tak boleh buat sendiri.

Kata En Yem, kalau nak kongsi citer jaga orang tua macam ni. Jangan beri harapan pada mereka (anak-anak) jaga mak ayah akan dilimpahi kekayaan rezeki dan kesenangan.

Takut, hilang keikhlasan.

Sambung En Yem lagi, jaga ibu sakit atau jaga mak ayah lanjut usia ini satu tanggungjawab. Bila sampai seru kena buat. Buat sajalah.

  • Susah tolak tepi.
  • Nak harap senang kemudian hari, pun jangan fikir macam tu.
  • InsyaAllah, bila terima ujian tuhan ini dengan lapang hati. Tuhan mudahkan.
  • Itu side en Yemlah.

Bukan Semua Orang Direzekikan Jaga Mentua

Pada saya pulak, ini semua berbalik soal rezeki menjaga ibu bapa. Tak semua menantu (dalam konteks saya) direzekikan menjaga mentua yang dah lanjut usia.

Rezeki jaga mak ayah macam ni tak datang dengan mudah. Tuhan beri pakej ujian kesabaran kaw-kaw yang boleh buat syurga/neraka kau betul-betul atas garisan.

nettyahhiyer.com

Apa pun kita tetap manusia yang tak bersifat maksum. Dan tuhan berikan anugerah solat, baca Quran, doa, istighfar untuk tarik balik kau ke track asal bila mana kau tergelincir.

InsyaAllah, bila hati terima.. hidayah tuhan datang dalam macam-macam bentuk. Dan paling penting dalam bab ujian menjaga orang tua uzur ini adalah macam mana kau handle emosi kau sendiri.

Bukannya handle emosi orang sekeliling. Memang kau takkan berjaya pun.

Sebab hati diaorang semua tu dalam genggaman tuhan. Termasuklah hati kita ni. Cuma, kita kan ada akal untuk kontrol diri kita tu.

  • Jadi, bila emosi terdesak kelaut dalam, belajarlah berbagi rasa dengan suami.
  • Jangan pendam sorang-sorang.
  • Sharing saja apa yang tak kena.

InsyaAllah suami, anak yang baik ini akan mendengar luahan isterinya walau terasanya cuma disebabkan suami tak peluk.. hahaha..

jangan-takut-jaga-ibu-ayah-uzur
Kredit foto : cahaya_islam

Beruntung sebenarnya anak-anak yang tuhan beri rezeki menjaga ibu bapa. Lagi-lagi ibu bapa yang sakit tua. Semoga kita jangan mudah ‘give up’ bila perlu jaga ibu sakit atau ayah yang sakit ya.

Tags:

5 Comments

  1. Lea Razali June 16, 2021
  2. ZAIDALIFAH HUSSIN June 16, 2021
  3. kisahsidairy.com June 17, 2021
  4. Shamiera Osment June 17, 2021
  5. adianiez AIDA June 17, 2021

Leave a Reply

error: Content is protected !!